Mandi Besar Sebelum Ramadhan, Hukum dan Tata Cara

RISALAH INSPIRA,- Dalam rangka menyambut bulan suci Ramdhan dengan beribadah puasa, banyak di antara kita melakukan mandi besar.

Tak ada dalil khusus yang mewajibkanmandi besar sebelum berpuasa Ramadhan, namun tak ada larangannya pula. Jadi mandi besar tida ada salahnya dilakukan, asalkan tidak dianggap sesuatu yang wajib.

Ramdhan merupakan bulan suci yang penuh dengan keistimewaan dan magfirah (pengampunan) dari Allah. Bukan cuma itu, Allah juga akan melipatgandakan pahala kebaikan yang dilakukan oeh umat-Nya.

Dalam hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim, Rasulullah saw. bersabda, “Barang siapa yang pada bulan itu mendekatkan diri kepada Allah dengan suatu kebaikan, nilainya seperti orang yang melakukan perbuatan yang diwajibkan pada bulan lainnya. Dan, barang siapa yang melakukan suatu kewajiban pada bulan itu, nilainya sama dengan 70 kali lipat dari kewajiban yang dilakukannya pada bulan lainnya. Keutamaan sedekah adalah sedekah pada bulan Ramadan.” (HR. Bukhari-Muslim).

Menanggapi datangnya bulan Ramadan yang menjanjikan pahala berlipat ganda, umat Islam dapat melakukan banyak persiapan. Tidak hanya perihal mempersiapkan amalan kebajikan saja seperti puasa sunah dan membaca Al Quran. Ramadan juga mesti disambut dengan hati bersih dan badan yang suci.

Cara mudah untuk membuat dhohir seorang muslim menjadi suci adalah dengan menjalankan mandi. Anjuran menjalankan mandi besar termuat di dalam Surah An Nisa ayat 43 sebagai berikut:
“Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu mendekati salat ketika kamu dalam keadaan mabuk, sampai kamu sadar apa yang kamu ucapkan, dan jangan pula (kamu hampiri masjid ketika kamu) dalam keadaan junub kecuali sekedar melewati jalan saja, sebelum kamu mandi (mandi junub). Adapun jika kamu sakit atau sedang dalam perjalanan atau sehabis buang air atau kamu telah menyentuh perempuan, sedangkan kamu tidak mendapat air, maka bertayamumlah kamu dengan debu yang baik (suci); usaplah wajahmu dan tanganmu dengan (debu) itu. Sungguh, Allah Maha Pemaaf, Maha Pengampun.”(QS. An Nisa [4]:43)

  1. Bacalah niat mandi wajib atau mandi junub terlebih dahulu. Membaca doa niat di awal-awal hukumnya wajib. Doa niat inilah yang membedakan mandi besar dan mandi biasa. Cara membaca doa niat mandi besar ini bisa dalam hati atau bersuara.
  2. Bersihkan telapak tangan sebanyak 3 kali, kemudian lanjutkan dengan membersihkan dubur dan alat kemaluan. Agar sesuai sunnah Rasulullah, mencuci tangan ini bisa dilakukan sampai 3 kali. Hal ini bertujuan agar tangan bersih dan terhindar dari najis.
  3. Bersihkan kemaluan berikut kotoran yang menempel di sekitarnya dengan tangan kiri. Bagian tubuh yang biasanya kotor dan tersembunyi tersebut adalah bagian kemaluan, dubur, bawah ketiak, pusar dan lain–lain.
  4. Setelah membersihkan kemaluan, cuci tangan dengan menggosok-gosoknya dengan tanah atau sabun. Setelah membersihkan bagian tubuh yang kotor dan tersembunyi, tangan perlu dicuci ulang. Caranya mengusap-usapkan tangan ke tanah/tembok kemudian dibilas air langsung atau dicuci dengan sabun baru dibilas.
  5. Lakukan gerakan wudhu yang sempurna seperti ketika kita akan salat, dimulai dari membasuh tangan sampai membasuh kaki.
  6. Masukkan tangan ke dalam air, kemudian sela pangkal rambut dengan jari-jari tangan sampai menyentuh kulit kepala. Jika sudah, guyur kepala dengan air sebanyak 3 kali. Pastikan pangkal rambut juga terkena air.
  7. Bilas seluruh tubuh dengan mengguyurkan air. Dimulai dari sisi yang kanan, lalu lanjutkan dengan sisi tubuh kiri.
  8. Saat menjalankan tata cara mandi besar, pastikan seluruh lipatan kulit dan bagian tersembunyi ikut dibersihkan.
Leave a Reply

Your email address will not be published.