The 20th Economix International Seminar, Redefining the Pathways of Global Cooperation: Striving towards Resilience amidst Economic and Political Crises

Jakarta, 29 November 2022 – 20th Economix, penyelenggara kompetisi, MUN, dan Seminar Ekonomi terbesar yang diadakan oleh mahasiswa di Indonesia, kembali mengadakan seminar internasional dengan mengangkat tema “Redefining the Pathways of Global Cooperation: Striving towards Resilience amidst Economic and Political Crises” pada hari Selasa, 29 November 2022 yang diselenggarakan di Auditorium FEB UI, Depok, Jawa Barat dan disiarkan secara langsung melalui kanal YouTube Economix FEB UI.

Richard Kozul – Wright

Richard Kozul – Wright selaku Director of the Globalization and Development Strategies Division in United Nations Conference on Trade and Development (UNCTAD) mengawali sambutannya dengan menyatakan bahwa ekonomi global sedang mengalami krisis berlipat ganda dari adanya dampak jangka panjang pandemi dan konflik geopolitik Rusia-Ukraina. Pendapatan di bawah tingkat 2019, tingkat pertumbuhan yang melemah, biaya hidup yang meningkat, rantai pasok yang terdistorsi, anggaran pemerintah yang mengalami tekanan, dan sistem keuangan yang terguncang adalah beberapa di antara dampak yang dapat dilihat di perekonomian global. Ditambah lagi, krisis iklim telah merugikan negara-negara dunia, terutama mereka yang tidak memiliki kemampuan fiskal untuk menghadapinya.

Di dunia yang saling tergantung, ambisi yang lebih besar dari para pembuat kebijakan domestik akan membutuhkan pembenahan tata kelola ekonomi global. Ini adalah tantangan multidimensi. Lebih banyak sumber daya publik internasional sangat dibutuhkan untuk jaring pengaman keuangan global untuk membantu negara-negara berkembang menghindari penyesuaian deflasi terhadap perlambatan global dan guncangan yang berulang. Lebih banyak sumber daya juga diperlukan untuk memenuhi kebutuhan likuiditas darurat, bersama dengan mekanisme lindung nilai untuk menghadapi volatilitas nilai tukar dan mekanisme pemeringkatan kredit yang lebih objektif. Selain itu, di banyak negara, permintaan investasi yang tersirat dalam agenda 2030 dan krisis iklim tidak akan terpenuhi tanpa pembiayaan jangka panjang yang andal dan konsesi serta restrukturisasi utang, termasuk keringanan utang dan setidaknya di beberapa negara, penghapusan utang. Ia berharap para pemuda dapat membawa ide-ide baru serta solusi-solusi nyata di tengah upaya global untuk membangung dunia yang keberlanjutan dan makmur untuk semua.

Daria Taglioni

Daria Taglioni merupakan keynote speaker pertama dalam acara The 20th Economix International Seminar. Daria Taglioni  yang merupakan seorang Research Manager, Trade and International Integration, Development Research Group di World Bank membawakan materi yang bertopik “Refining Global Trade and Connectivity”. Membuka pemaparannya yang berfokus kepada techno-nationalismlow carbon technology, dan climate-critical minerals, beliau mengatakan bahwa sektor Global Value Chains, seperti peralatan transportasi, elektronik, dan perlengkapan kantor mengalami penurunan drastis di awal masa krisis. Akan tetapi sektor ini pulih lebih awal dibanding sektor-sektor perdagangan lainnya pada akhir krisis. Hal ini juga pernah terjadi sebelumnya di beberapa krisis-krisis ekonomi yang pernah terjadi di dunia, salah satunya krisis akibat COVID-19.

Pertanyaan yang ingin diangkat oleh Daria Taglioni dalam sesi presentasi adalah mengenai pengadopsian sebuah teknologi baru yang sedang marak dibicarakan, yaitu low carbon technology. Akan tetapi, perhatian akan teknologi ini bukan diakibatkan oleh kebijakan yang dibuat, melainkan karena isu Global Value Chains dan krisis energi yang sedang terjadi akibat masalah global seperti pandemi dan perang antara Rusia dan Ukraina. Kedua hal ini yang menyebabkan adanya peningkatan kekhawatiran yang meningkatkan perhatian akan low carbon technology. Perhatian akan teknologi ini juga semakin marak ketika perhatian akan critical minerals semakin meningkat.

Berbicara mengenai critical minerals, telah terjadi konsentrasi di beberapa negara dalam bidang ekspor-impor, dengan peran China yang cukup besar. Daria Taglioni mengatakan bahwa konsentrasi terhadap suatu critical material merupakan suatu masalah yang besar bagi perdagangan internasional, namun juga sebuah biang besar bagi difusi teknologi. Daria Taglioni juga menambahkan bahwa Indonesia termasuk dalam negara yang kaya akan critical minerals. Akan tetapi, Indonesia juga perlu tetap waspada sehingga sikap tetap menjaga perdagangan terbuka dan terprediksi merupakan hal yang vital.

Tharman Shanmugaratnam

Pada era belakangan ini, permasalahan ekonomi dalam semua sektor datang bermunculan secara bersamaan di seluruh negara. Permasalahan tersebut saling berkaitan antara satu sama lain sehingga krisis antar sektor dan negara tidak dapat terelakan terjadi. Sistem ekonomi dunia pada saat ini sedang terganggu, inflasi yang terjadi di seluruh negara tanpa terkecuali mengakibatkan terjadinya resesi, bahkan terdapat ancaman mengenai terjadinya resesi yang besar di tahun mendatang. Semua negara harus membuat kebijakan moneter dan fiskal yang tepat untuk mengatasi krisis ini, berbagai kebijakan sudah diambil untuk kembali menstabilkan ekonomi karena perekonomian jangka pendek akan sangat mempengaruhi perekonomian jangka panjang.

Sekarang ini, masyarakat dunia hidup berdampingan dengan COVID-19 dan hal ini akan terus berlanjut sampai waktu yang tidak dapat ditentukan. Secara global, salah satu hal serius yang paling dirasakan adalah dampaknya terhadap edukasi. Dengan adanya COVID-19, kesempatan anak-anak untuk belajar akan hilang akibat adanya penutupan sekolah, padahal mereka merupakan investasi bagi bangsanya di masa depan. Dalam sistem geopolitik, sudah menjadi kewajiban bagi setiap negara untuk menjaga hubungan antar satu sama lain sehingga tidak terjadi pembagian kubu-kubu dan aliansi-aliansi yang akan mempersulit hubungan kerja sama di era yang sulit seperti ini. Ketidakpastian akan masa depan yang terjadi akibat COVID-19 mengharuskan setiap negara untuk mengambil langkah preventif dibandingkan represif karena hal tersebut akan menimbulkan biaya yang luar biasa jika tidak kita cegah.

Perubahan iklim juga harus diantisipasi seperti mulai mengubah penggunaan energi yang tidak terbarukan menjadi terbarukan. Hal ini tidak hanya ditujukan karena kelangkaan saja, tetapi untuk kesejahteraan sosial baik untuk masa sekarang maupun masa depan. Dengan melakukan hal tersebut, masyarakat dunia dapat merasakan kehidupan dengan lingkungan yang lebih baik, akses ke air bersih, dan yang lainnya. Gerakan besar sudah mulai diambil oleh Singapura, Indonesia, dan seluruh negara lainnya untuk meningkatkan kualitas hidup di setiap negara tersebut dan menjamin kehidupan yang berkelanjutan. Pada akhirnya, sesuatu yang terjadi baik internasional maupun nasional membutuhkan kepercayaan, baik kepercayaan kepada pemerintah maupun dalam kerja sama antar negara-negara dunia. Multilarisme harus digalakkan, salah satu perwujudannya yaitu dalam G20. G20 memiliki peran yang luar biasa dengan mengumpulkan sumber daya yang terdapat dari setiap negara dan menggunakannya bersama-sama untuk mengatasi permasalahan global. Kedepannya, dalam mengatasi atau mencegah terjadinya permasalahan ataupun krisis-krisis yang tidak diinginkan, dibutuhkan infrastruktur publik yang memadai, baik dalam internasional maupun nasional sehingga dibutuhkan kerja sama multilateral untuk melakukan pembangunan sehingga masalah tersebut dapat diatasi.

Andrea Goldstein

Pembicara pertama dalam moderated session The 20th Economix International Seminar adalah Andrea Goldstein. Pada kesempatan kali ini, Andrea Goldstein mempresentasikan outlook perekonomian yang dibuat oleh OECD. Dunia sedang dihadapkan dengan beberapa permasalahan: energy price shock yang besar, pasar tenaga kerja yang semakin ketat, dan upah riil yang semakin menurun. Pertumbuhan ekonomi baik dari tiap negara maupun secara global diproyeksikan mengalami penurunan pada tahun 2023. Selanjutnya, untuk tahun 2023, tingkat inflasi diproyeksikan akan tetap tinggi, tetapi sedikit mengalami penurunan.

Keadaan perekonomian global seperti saat ini menimbulkan berbagai risiko. Benua Eropa menghadapi risiko kekurangan cadangan energi pada musim salju tahun ini dan tahun depan. Konsumen rumah tangga juga berhadapan dengan meninggikannya bunga cicilan rumah yang mengikuti tren suku bunga. Selain itu, banyak negara  berpenghasilan rendah  memiliki risiko kesulitan membayar utang di tengah keadaan perekonomian yang seperti ini. Hal ini yang akan menjadi salah satu pembahasan penting dalam forum G20 selanjutnya di India setelah tahun ini dilaksanakan di Indonesia. Andrea Goldstein menjelaskan bahwa jika perang dapat diakhiri, maka kebebasan akan berkurang dan tingkat kepercayaan masyarakat terhadap perekonomian akan meningkat dan pada akhirnya akan memacu pertumbuhan ekonomi.

Terkait kebijakan apa yang dapat diterapkan, Andrea Goldstein menjelaskan bahwa kebijakan moneter seharusnya tetap diperketat untuk memerangi inflasi. Di sisi fiskal, kebijakan yang diterapkan harus diupayakan untuk lebih tepat sasaran. Selanjutnya, menjaga perekonomian tetap terbuka (dalam konteks multilateral) akan membantu untuk me-restore pertumbuhan ekonomi. Kesenjangan gender juga harus diperkecil dengan mendorong tenaga kerja wanita untuk berpartisipasi aktif dalam pasar tenaga kerja. Terakhir, Andrea Goldstein menjelaskan bahwa negara-negara dapat berinvestasi pada keterampilan tenaga kerja untuk meminimalkan long-term cost yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

James P.Walsh

James P.Walsh selaku Perwakilan Residen Senior untuk Indonesia di International Monetary Fund (IMF), merupakan pembicara ke-2 pada sesi Moderated Session. Beliau membahas mengenai “Mencapai Ketahanan Makroekonomi Secara Global”. Untuk pembukaan, beliau menyinggung mengenai acara G20 yang baru-baru ini diselenggarakan di Bali, Indonesia yang berlangsung pada tanggal 15-16 November 2022. Beliau membahas beberapa poin kunci pada deklarasi pemimpin G20 Bali, seperti mendukung perdagangan agar fungsinya dapat berjalan dengan baik dengan cara menghilangkan batasan-batasan yang ada, tidak membiarkan proteksionisme dan mengalihkan dunia ke dalam blok-blok yang terpisah. Pada acara G20 juga dilakukan penyampaian Kerangka Kerja Umum G20 untuk penanganan utang, pembahasan untuk mengoperasikan Resilience and Sustainability Trust (RST) untuk negara-negara yang paling membutuhkan, untuk mengatasi tantangan struktural jangka panjang dengan berinvestasi pada pertanian tahan iklim dan pembangunan rendah karbon. Banyak pihak yang memamerkan iklim investasi dan keterbukaan Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa Indonesia terbuka untuk dunia dan harus mendorong lebih banyak investasi di masa mendatang.

Bapak James P.Walsh juga sempat membahas mengenai proyeksi pertumbuhan menurut World Economic Outlook (WEO) 2022. WEO memperkirakan pertumbuhan ekonomi 2022 sebesar 3,2 persen dan tahun depan akan makin melemah. Beliau juga menyatakan bahwa tiga risiko penurunan telah terwujud, seperti permintaan global yang lebih lemah (AS, kawasan Eropa, dan China sudah melemah), kondisi keuangan yang lebih ketat, dan kenaikan inflasi yang semakin persisten. Invasi Rusia ke Ukraina juga dikatakan telah menambah tekanan yang akhirnya menyebabkan terjadinya inflasi. Bahan makanan, transpor, dan sebagainya mengalami kenaikan harga. Berbagai resiko semakin bertambah, seperti risiko kesalahan kalibrasi kebijakan moneter, fiskal, atau keuangan di tengah tingginya ketidakpastian dan meningkatnya kerapuhan, memburuknya kondisi keuangan global yang akan menambah tekanan inflasi dan kerapuhan keuangan, terutama di pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang.

James P. Walsh menjelaskan bahwa saat ini di Indonesia kebijakan moneter sedang di tengah kesulitan, sedangkan kebijakan fiskal tetap dalam kondisi yang bijaksana. Respons kebijakan fiskal terhadap pandemi terbilang efektif melalui program PEN dan anggaran belanja yang ditargetkan, kebijakan fiskal yang dilakukan telah mendukung rumah tangga rentan yang terkena dampak pandemi. Pandemi membuat sumber pendapatan banyak negara menyusut. Beberapa mampu kembali ke tingkat pra-pandemi, tetapi beberapa masih tertinggal. Untuk menutup pemaparannya, beliau juga menjelaskan mengenai perubahan iklim yang menjadi salah satu ancaman bagi pertumbuhan jangka panjang dan kesejahteraan.

Ikumo Isono

Pembicara selanjutnya, Ikumo Isono, menyediakan presentasi yang berjudul “Impact of global economic decoupling on ASEAN: A geographical simulation analysis” yang menjelaskan tentang dampak dari fenomena economic decoupling terhadap kawasan ASEAN. Lebih spesifik, beliau menjelaskan tentang rentannya ekonomi global mengalami fenomena decoupling karena adanya perang ekonomi AS dan Cina, sanksi terhadap Rusia, serta dampak dari fenomena tersebut pada ekonomi kawasan ASEAN. Beliau berargumen bahwa walaupun ada upaya dari para pemangku kepentingan untuk mencegah fenomena decoupling, kemungkinannya tidak kecil sehingga topik tersebut harus didiskusikan. Isu ini pun tengah menjadi bahan pembicaraan pada organisasi think tank ERIA.

Risiko dari decoupling di ekonomi global pun semakin nyata sejak adanya perang ekonomi antara AS dan serta sanksi-sanksi ekonomi yang ditetapkan pada Rusia. Perdana Menteri Singapura, Lee Hsien Loong, menyatakan bahwa yang terjadi di Ukraina memiliki dampak besar terhadap hubungan AS-Tiongkok, dan jika hubungan AS-Tiongkok memburuk, dampaknya juga akan dirasakan oleh Asia-Pasifik dan dunia. Antony Blinken, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, menyatakan kepada Menteri Luar Negeri Tiongkok, Wang Yi, bahwa ia kecewa terhadap dukungan Tiongkok terhadap AS dan bahwa hal tersebut telah merumitkan hubungan AS-Tiongkok. Fenomena decoupling pun mulai terlihat di dunia bisnis. Seperti Honda Motor Co Ltd yang ingin membangun rantai pasok terpisah yang akan mengurangi ketergantungan atas Tiongkok dan Mazda yang sudah mulai menari cara mengurangi ketergantungan atas suku cadang yang dibuat di Tiongkok.

Decoupling akan memiliki dampak yang negatif terhadap ekonomi global. Studi oleh Kumagai et al. (2021) menunjukkan bahwa jika AS dan Tiongkok menerapkan tarif sebesar 25% pada semua barang, AS, Tiongkok, dan dunia akan mengalami penurunan PDB pada hampir semua sektor. Selain itu, studi oleh Kumagai et al. (2022), menunjukkan bahwa jika seluruh dunia menerapkan sanksi terhadap Rusia, ekonomi global secara menyeluruh akan mengalami penurunan PDB. Studi juga menunjukkan bahwa ketika terjadi decoupling, negara yang tidak memihak akan relatif mendapatkan keuntungan. Oleh karena itu, Ikumo Isono menyatakan bahwa ASEAN harus dapat menerapkan ASEAN Centrality, upaya mencegah decoupling dengan mendemonstrasikan ketidakberpihakan. Terakhir, ia berargumen bahwa bisnis-bisnis harus mengoptimasi dan merestrukturisasi rantai pasok untuk mengantisipasi kemungkinan decoupling.

Prof. Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro

Prof. Bambang Permadi Soemantri Brodjonegoro merupakan pembicara terakhir pada sesi keynote session. Tema utama dalam pemaparannya adalah mencapai ekonomi global yang tangguh. Tema ini sangat relevan di situasi dunia saat ini dimana pandemi COVID-19 dan perang di Ukraina yang menyebabkan ekonomi global mengalami penurunan. Beliau menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi global diperkirakan melambat dari 6,0 persen pada 2021 menjadi 3,2 persen pada tahun 2022 dan 2,7 persen pada tahun 2023. Dengan terjadinya kenaikan inflasi akibat disrupsi pada global supply chain menyebabkan diberlakukannya pengetatan kebijakan moneter di sebagian besar wilayah, sehingga diekspektasikan terjadi kenaikan yang lebih curam pada suku bunga yang diberlakukan oleh bank sentral untuk melawan kenaikan harga. Selain itu, perlambatan yang lebih tajam di China karena lockdown yang diperpanjang dan memburuknya krisis pasar properti dan efek limpahan dari perang di Ukraina semakin membuat ekonomi global terpuruk.

Faktor penting yang mendasari perlambatan pada paruh pertama tahun ini adalah penghapusan cepat akomodasi moneter karena banyak bank sentral berusaha untuk memoderasi inflasi yang tinggi secara terus-menerus. Secara garis besar, tingkat suku bunga nominal sekarang berada di atas tingkat pra-pandemi di negara maju dan berkembang. Dengan inflasi yang tinggi, suku bunga riil umumnya belum dikembalikan ke tingkat pra-pandemi. Pengetatan kondisi keuangan di sebagian besar wilayah, dengan pengecualian penting dari China tercermin dalam yang apresiasi riil dolar AS.

Berbicara mengenai inflasi, inflasi memiliki dampak yang besar, terutama pada kelompok berpenghasilan rendah di negara berkembang. Di negara-negara ini, hampir setengah dari konsumsi rumah tangga digunakan untuk makanan, artinya inflasi bisa memiliki dampak yang sangat akut pada kesehatan manusia dan standar hidup. Di Eropa, dampak signifikan terkait perang di Ukraina menyebabkan guncangan energi yang mendorong inflasi lebih tinggi dalam jangka pendek sedangkan di Asia, dengan dampak yang lebih moderat terjadi kenaikan pada harga pangan yang membuat untuk inflasi naik seperti di berbagai wilayah lain. Negara-negara berkembang di Asia, pertumbuhan ekonominya diproyeksikan menurun dari 7,2 persen pada 2021 menjadi 4,4 persen pada 2022 yang sebelumnya meningkat menjadi 4,9 persen pada tahun 2023. Proyeksi pertumbuhan pada tahun 2023 direvisi turun untuk mencerminkan kondisi eksternal yang kurang baik seperti, lebih lambatnya pertumbuhan mitra dagang utama seperti China, kawasan euro, dan AS, penurunan daya beli rumah tangga akibat harga makanan dan energi yang lebih tinggi dan pengetatan kebijakan moneter untuk membawa inflasi kembali ke sasaran.

Berbagai kebijakan yang dapat dilakukan menurut beliau adalah menerapkan kebijakan yang prioritasnya menangani inflasi, menormalkan neraca bank sentral, dan menaikkan tingkat suku bunga riil di atas tingkat netral mereka dengan cepat dan cukup lama untuk menjaga inflasi dan ekspektasi inflasi terkendali. Selain itu, perlu kebijakan yang melindungi golongan rentan selama penyesuaian seperti melalui transfer tunai yang ditargetkan kepada mereka kesulitan dalam mengakomodasi kenaikan harga energi dan pangan yang lebih tinggi. Beliau juga menekankan pentingnya memperkuat kerjasama multilateral dan menghindari fragmentasi di tengah krisis ekonomi dan politik global.

Henri Setiawan Wyatno

Bapak Henri Setiawan Wyatno menjadi pembicara keempat pada sesi moderated session di The 20th Economix International Seminar. Beliau memaparkan materi yang berjudul “Refining Global Trade and Connectivity – Enhancing Digitalization”. Tema ini mengungkit beberapa subtema yang membahas World Economic under Uncertainty, Digitalization: Global Trends, dan Telkom Indonesia – Answering The Challenge.

Dimulai dengan sub temanya yang pertama beliau memulai pembicaraan dengan memaparkan pembahasan tentang pandemi yang menuai resesi global yang berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi global. Dia menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi di kebanyakan negara menjadi lebih rendah menjadi sebelumnya karena efek dari pandemi. Kejadian ini memancing ekonomi global mempunyai permintaan yang lebih rendah, bahkan negara seperti US, benua Eropa dan China juga mengalami penurunan drastis. Selain itu inflasi yang naik secara tajam dan kondisi finansial yang lebih ketat juga menyebabkan kegiatan ekonomi setelah pandemi menjadi lebih berisiko untuk bertransaksi.

Setelah ia membahas subtemanya yang pertama mengenai ekonomi dunia dalam ketidakpastian, ia melanjutkan pembahasannya dalam digitalisasi dan tren global. Beliau menyatakan bahwa pandemi mengakselerasi penggunaan konsumsi digital di seluruh dunia. Salah satunya untuk media dipaparkan data bahwa di tahun 2017 pengunaan mencapai 2,31 miliar orang dan di tahun 2021 terdapat 4,2 disini menunjukan ada pertumbuhan 13%. Oleh karena itu diestimasikan sekitar ⅔ dari populasi global akan mempunyai akses internet di 2023 dengan pertumbuhan berkisar 1,4% dari 2018. Dengan adanya kemelekan dalam digitalisasi ini, entitas yang mengerti akan lebih bisa menangani dan bertahan dalam krisis ekonomi ini. Walaupun digitalisasi juga penting tidak lupa disertakan pembangunan dari aspek-aspek lain secara merata.

Terakhir dia menjelaskan tentang bagaimana Telkom Indonesia menjawab tantangan-tantangan ekonomi tersebut. Telkom Indonesia sudah membantu digitalisasi nasional dengan cara menyediakan infrastruktur digital yang sudah langsung terhubung ke koneksi global. Telkom juga mempunyai rencana-rencana strategis dalam meningkatkan kualitas infrastruktur digital melalui konektivitas digital, platform, dan jasa. Beliau mengakhiri sesinya dengan mengulas kembali secara singkat poin-poin yang sudah ia bahas terutama tentang tren global dan memaparkan rekomendasi kebijakan seperti meningkatkan konektivitas universal, membuat keberlanjutan ekonomi, dan membuat individu menjadi siap secara digital.

Denis Hew

Pembicara terakhir, Denis Hew, menyampaikan prediksi kondisi ekonomi dan tantangan yang harus dihadapi oleh negara-negara di Asia Pasifik. Ia memaparkan perbandingan PDB APEC dengan ekonomi dunia secara keseluruhan, Inflasi yang dialami APEC, serta kondisi perdagangan yang terjadi. Denis Hew menunjukkan data pertumbuhan perdangangan yang dialami oleh APEC pada bulan Januari-Juli 2022, yakni bernilai 16.4 untuk kegiatan ekspor dan 16.3 untuk kegiatan impor. Selain itu, perkembangan perdangangan di APEC baik impor maupun ekspor menunjukkan peningkatan hingga hampir dua kalinya untuk impor, dan hampir tiga kalinya untuk kegiatan ekspor. Baginya, diperlukan kebijakan yang jelas, konsisten, dan terorganisir untuk memastikan bahwa APEC masih dalam kendali dibawah kondisi ekonomi dunia. Denis Hew juga telah menyimpulkan beberapa strategi yang akan diciptakan kedepannya, yaitu membuat communiques dengan G20, menciptakan sinergi dan memperkuat kolaborasi untuk mengatasi tantangan ekonomi yang terjadi, serta mewujudkan rencana pembangunan menuju aksi yang konkrit.

Tentang Economix FEB UI

Economix: Global Economic Challenges merupakan acara tahunan terbesar yang diselenggarakan oleh KANOPI FEB UI. Pada tahun ke-20 ini, Economix menjalankan serangkaian acara yang terdiri dari seminar internasional, kompetisi internasional, dan MUN (Model United Nations) yang dihadiri oleh mahasiswa, akademisi, serta masyarakat umum dari berbagai negara. Acara Economix FEB UI bertujuan untuk memfasilitasi masyarakat dengan berbagai latar belakang untuk berdiskusi, berbagi, serta bertukar pendapat untuk menemukan solusi atas permasalahan global yang sedang terjadi pada saat ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *