Gubernur Ridwan Kamil Saksi Kelahiran Vaksin Dalam Negeri IndoVac

KOTA BANDUNG INSPIRA – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyaksikan penyuntikan pertama vaksin IndoVac produksi PT Bio Farma yang merupakan vaksin COVID-19 pertama pengembangan dalam negeri.

Gubernur mendampingi Presiden RI Joko Widodo yang meluncurkan vaksin IndoVac di kantor PT Bio Farma, Jalan Terusan Pasteur, Kota Bandung, Kamis (13/10/2022).

Gubernur dan Presiden menyaksikan penyuntikan perdana IndoVac pada salah satu dari 25 warga yang disuntik vaksin. Sebelumnya rombongan meninjau laboratorium yang akan memproduksi 20 juta dosis IndoVac.

IndoVac merupakan vaksin COVID-19 platform protein rekombinan yang dikembangkan PT Bio Farma berawal dari kerja sama dengan Baylor College of Medicine, Amerika Serikat. Seluruh proses dari hulu ke hilir mulai fase pra klinik, uji klinik fase I, II, dan III vaksin Indovac dilakukan di Indonesia.

Indovac telah mengantongi izin edar darurat (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan RI dan telah mendapatkan sertifikat halal dari Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) per 29 Juli 2022. 

Menurut Presiden, PT Bio Farma mampu memproduksi vaksin COVID-19 sendiri dengan kapasitas kurang lebih 20 juta dosis pada tahun ini. Bahkan tahun 2023 produksi IndoVac bisa mencapai 40 juta dosis. Jika banyak permintaan PT Bio Farma bisa memproduksi hingga 120 juta dosis vaksin IndoVac sebagai tambahan.

Presiden mengapresiasi kinerja Bio Farma. Menurutnya, kehadiran IndoVac sebagai bentuk kerja keras dari sumber daya manusia yang dimiliki PT Bio Farma. Presiden menyadari proses pengembangan vaksin IndoVac tidak mudah, membutuhkan waktu 1,5 tahun dari mulai hulu hingga hilir.

“Prosesnya diam tidak pernah bersuara, tahu-tahu jadi IndoVac,” ujar Joko Widodo.

Presiden meminta Kementerian BUMN dan Kementerian Kesehatan mendukung Bio Farma dalam memproduksi vaksin dalam negeri termasuk COVID-19.

“Jadi Pak Menteri BUMN, Pak Menteri Kesehatan dorong terus Bio Farma sehingga nanti akan betul-betul menghasilkan sebuah revalue yang semakin besar bagi negara. Kita memiliki kemandirian berdikari betul di dalam urusan vaksin,” kata Jokowi.

Presiden Jokowi mengatakan PT Bio Farma dalam setahun memproduksi vaksin kurang lebih sebanyak 3 miliar dosis vaksin. Bahkan telah mengekspor vaksin tersebut kebanyak negara hingga 153 negara di dunia.

“Sehingga kita, PT Bio Farma, merupakan produsen vaksin yang masuk dalam lima besar di dunia,” ujar Joko Widodo.

Adapun vaksin yang diproduksi oleh PT Bio Farma yaitu vaksin polio, dektrin, meningitis, flu, campak dan yang terakhir yang akan diresmikan yaitu vaksin COVID-19.

“Untuk vaksin polio saja Bio Farma ini menguasai 70 persen dari pangsa pasar dunia. 70 persen mennyuplai vaksin polio ke seluruh negara, dan (itu) luar biasa,” kata Jokowi.

Peluncuran vaksin dalam negeri IndoVac juga disaksikan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri BUMN Erick Thohir, Wali Kota Bandung Yana Mulyana, serta Direktur Utama PT Bio Farma Honesti Basyir.

Kemandirian vaksin dan kedaulatan sektor kesehatan sejalan dengan lima prinsip pengendalian COVID-19 di Jabar yang dicetuskan Gubernur Ridwan Kamil sejak kasus pertama diumumkan 2 Maret 2020. Kelima prinsip itu yakni proaktif, transparan, kolaboratif, ilmiah, dan inovatif. (EN)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *