Gerakan GEN AKTIF BenihBaik Gandeng PKK dan Disdik Jabar Dorong Remaja Bandung Gaya Hidup Sehat dan Kreatif

BANDUNG INSPIRA – Lewat Gerakan Aktif dan Kreatif (Gen Aktif), BenihBaik.com ajak para remaja di Jawa Barat untuk tumbuh menjadi individu yang sehat terhindar dari hal-hal negatif.

Lebih dari 760 warga Jawa Barat menerima program dan pelatihan Gen Aktif, tepatnya 374 siswa siswi dari 8 SMP dan SMA, 123 guru, dan 270 orang tua.

Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Barat, Atalia Praratya Kamil, mengapresiasi inisiatif Gen Aktif tersebut juga sekaligus mendorong partisipasi para orang tua di Jawa Barat untuk turut mendukung dan mengambil manfaat dari program ini.

“Keluarga, khususnya orang tua, perlu menjadi contoh baik dalam menciptakan lingkungan pertumbuhan yang positif untuk membangun karakter, kreativitas, dan prestasi para remaja, paparnya di Gedung Pemprov Jabar, Rabu (5/10/2022).

Terlebih ia mengaku, khususnya di Jawa Barat, di mana anak mudanya terkenal sebagai anak muda yang kreatif, diperlukan juga orang tua zaman now yang kreatif serta terus mau belajar, sehingga pendekatan yang dilakukan terhadap anak pun bisa tetap relevan dan sesuai perkembangan zaman, apalagi di era digital saat ini.

“Yang pasti diperlukan keterbukaan dan komunikasi yang baik antara orang tua dan anak untuk membangun kepercayaan antara orang tua dan remaja,” jelasnya.

Bahkan lebih jauh ia mengatakan, anak-anak membutuhkan orang tua dimasa pertumbuhannya yakni ayah dan ibu. “Tidak hanya ibu, anak-anak juga membutuhkan pelukan seorang ayah, karena dengan pelukan itu anak akan merasa aman dan nyaman,” paparnya.

Pada kesempatan yang sama, CEO & Founder BenihBaik.com Andy F. Noya berharap, hadirnya gerakan Gen Aktif di Jawa Barat dapat memfasilitasi dan mendorong remaja agar tumbuh menjadi individu yang sehat dan terhindar dari hal-hal negatif, salah satunya merokok di bawah umur.

Memilih Provinsi Jawa Barat sebagai puncak program Gen Aktif, menurutnya karena Jawa Barat terkenal sebagai provinsi yang melahirkan banyak inovasi berkat anak mudanya yang kreatif.

“Kami juga mengucapkan terimakasih atas dukungan dari Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Jawa Barat dan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Barat (Disdik Jabar) dalam menjangkau para siswa SMP dan SMA serta guru dan orang tua di sini, agar bisa mendapatkan manfaat dari program ini secara maksimal, khususnya dalam mengedukasi dan menginspirasi remaja untuk membangun gaya hidup sehat dan kreatif, sebagai generasi penerus bangsa,” jelasnya.

Lebih jauh Andy berharap gerakan ini dapat menjadi pionir dalam mengampanyekan kebiasaan untuk selalu hidup sehat dan kreatif bagi para remaja di Indonesia.

“Mudah-mudahan gerakan ini bisa memberikan ruang positif bagi remaja untuk mengekspresikan diri dan kreativitas mereka serta membangun karakter dan rasa percaya diri.Hal ini untuk menciptakan pemuda yang unggul dalam menyambut Indonesia Emas 2045,” ujarnya.

Hadir pada kesempatan itu, publik figur ternama Donna Agnesia. Ia menekankan pentingnya peran orang tua dan guru sebagai sosok pendidik remaja untuk menciptakan ruang yang aman bagi remaja untuk mengekspresikan diri.

“Orang tua memiliki peran penting dalam tumbuh kembang anak, termasuk pendidikan karakter untuk membentuk generasi yang sehat dan kreatif. Semua kebiasaan baik dapat dimulai dari rumah dan orang tua memiliki peran utama untuk mengajarkan dan mendidik anak,” terang Donna Agnesia.

Ia mengaku beruntung bisa membentuk sebuah tim di keluarganya dalam mengurus anak. “Dari mereka kecil, saya selalu mengingatkan kepada suami saya untuk membantu mengurus dan mendidik anak-anak, apalagi kami memiliki dua anak laki-laki yang membutuhkan figur ayah di rumah,” tuturnya.

“Oleh karena itu, dalam kesempatan ini saya mengajak lebih banyak lagi pihak-pihak untuk mendukung gerakan GEN AKTIF agar manfaat dari program ini dapat terus kita rasakan dalam mendampingi dan melindungi anak-anak kita,” tandasnya. (TRIW)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *