Fakta Tewasnya Guru SD di Bandung Akibat Cemburu dan Diancam Hukuman Mati

BANDUNG INSPIRA,- Pelaku pembunuhan terhadap mantan istrinya bernama NM (56) di SDN 032 Tilil di Kelurahan Sadangserang, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, terancam hukuman mati akibat perbuatannya.

“Pasal yang dikenakan adalah pasal 340, tentang pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman seumur hidup hingga hukuman mati,” kata Kapolsekta Coblong, Kompol Nanang Sukmajaya, di Mapolrestabes Bandung Jalan Merdeka, Kota Bandung, Selasa  (8/2/2022).

Nanang mengatakan, Polsekta Coblong mendapatkan laporan terkait kasus tersebut sekitar pukul 6.50 WIB. Setelah sebelumnya kejadian ini terjadi sekira pukul 6.45 WIB pada hari Senin (7/2/2022) kemarin.

“Jadi saat anggota sudah tiba di lokasi, korban sudah tergeletak. Kami tidak bisa menolong nyawa korban karena korban sudah meninggal di tempat, sementara pelaku berada di bagian belakang sekolah menunggu petugas. Setelah itu lalu kita amankan,” katanya.

Nanang juga menjelaskan, berdasarkan keterangan para saksi, pelaku ini meminta korban untuk rujuk. Hanya saja korban menolak ajakan itu.

“Selain itu pelaku pun merasa sakit hati karena tidak diajak untuk berpartisipasi dalam pernikahan anaknya,” katanya.

Nanang melanjutkan, dugaan kuat berdasarkan fakta yang ada, bahwa pembunuhan ini memang telah direncanakan sebelumnya.

“Pelaku ini menunggu di gerbang sekolah dengan pisau yang berada di bagian pinggangnya. Pelaku pun cekcok terlebih dahulu di depan sekolah, setelah itu korban dipiting oleh pelaku lalu ditusuk di bagian perut atas, hingga mengenai bagian paru-paru dan jantung, dengan kedalaman sekira 9 cm,” katanya.

Diketahui pelaku ini bekerja serabutan sedangkan korban atas nama AN (48), dan baru saja diangkat menjadi ASN. Sementara menurut pengakuan pelaku NM, dia melakukan penusukan tersebut dikarenakan merasa cemburu.

NM mengklaim bahwa korban ini berselingkuh padahal sudah mau rujuk sebelumnya. Hanya saja keterangan pelaku ini belum bisa dijadikan bukti yang kuat.

Kepolisian dari Polsekta Coblong pun terus mendalami kasus tersebut, sedikitnya sudah ada 9 barang bukti dalam kasus ini. (MSN)